Daisypath Anniversary tickers

Daisypath Anniversary tickers

Daisypath Happy Birthday tickers

Daisypath Happy Birthday tickers

Daisypath Happy Birthday tickers

Daisypath Happy Birthday tickers

Saturday, May 29, 2010

kisah silam menjelma kembali

bulan mei...
bulan yg agak suram dan kelam kabut sikit di ofis dan juga kehidupanku..
mungkin kerja ofis yang menimbun yang membuatkan mar rasa sedikit tertekan setiap hari.
hari ni hari sabtu,khamis lepas semasa semua berlumba-lumba untuk pulang ke rumah..mar masih di ofis sehingga jam 7 malam.mar nekad untuk tidak datang bekerja. oh ya..boss mar minta mar untuk bertahan lagi untuk satu bulan sebelum projek ini dilancarkan pada bulan 7 ini. hrmmm...penatnya badan ni..semua jangan ponteng kerja ya macam mar ni :-)

dalam minggu ini juga mar dapat berita jiran kami dato' Haq baru sahaja kehilangan menantunya akibat nahas jalan raya. arwah baru sahaja melangsungkan perkahwinan 6 bulan yang lepas dengan anak perempuan Dato' Haq.Hrmm..macam mana ya rasanya kehilangan orang tersayang??

mungkin tiada sesiapa pun yang tahu, jiwa mar ni terlalu sensitif dan penyelesaiannya mar akan selalu menunjukkan jiwa mar yang kuat dan tabah untuk menutup kelemahan ini. kalau dikenang kembali episod hidup mar..bermula dengan rakan baik yang masih lagi mar ingat sampai saat ini. Nurul Shahriza..dia adalah kawan baik mar ketika darjah 2 sehingga darjah 4 bila akhirnya mar mendapat khabar berita nurul akan berpindah ke sarawak bersama keluarga. pada ketika itu,mar terlalu pemalu untuk berkawan..dialah segalanya .teman bermain dan belajar. mar tidak bercakap selama sebulan dengan sesiapa walaupun ibu di rumah...

kemudian, kawan baik mar Fatin Nadiah Ali..kami terlalu rapat dan mempunyai hobi yang sama; galaksi dan astronomi. setiap pagi kami akan berlumba-lumba untuk datang awal ke sekolah untuk melihat matahari terbit dan membuat sajak.kami akan duduk di kaki bukit sekolah dan tersenyum puas kerana dapat mengejar matahari. dan kami terpisah juga kerana mar dimasukkan ke sekolah berasrama dan fatin meneruskan pengajian di sekolah lain. mar menangis dalam tidur dan pernah mengarang sajak tentang kami berdua.

kemudian, mar berjumpa semula dengan seorang yang selayaknya digelar teman dan sahabat. mar terlalu suka berkawan dengan sahabt mar ni. namanya Rahimah karim. walaupun ada sindiran nakal kerana mar tidak reti berkawan dengan mereka yang popular, tetapi mar teruskan berkawan dengan Rahimah.beliau mempunyai hati yang paling suci; terlalu istimewa untuk diterjemahkan. sangat jarang mendengar Rahimah berkata tentang orang lain dan beliau selalu sangat membantu saya untuk memahirkan lagi penguasaan Inggeris saya ketika itu. saya suka melihat tulisan Rahimah. beliau menulis dengan menggunakan tangan kiri tetapi masih lagi sangat lawa dan kemas. saya dan keluarganya terlalu rapat terutamnya dengan ibu rahimah yang bernama Auntie Akmar. huhu. kalau mar tidur rumah rahimah, auntie akmar pasti akan bersama-sama kami bergelak ketawa.

apabila kami berdua memasuki universiti di tahun pertama..rahimah berbisik dengan mar ketika minum petang.
 ' kema, kita akan sambung belajar di Australia tau..atas sebab-sebab kesihatan yang tidak dapat mar katakan di sini'.kawan-kawan sangat jarang melihat mar menangis sebab mar malu sangat dengan kelemahan mar ni. tetapi sebenarnya ketika malam rahimah berkata begitu mar menangis sepanjang malam dan demam selama seminggu kerana tidak lalu makan. mar tidak ramai kawan kerana mar susah untuk berkawan.. mar ada cara dan tindakan mar berbeza dengan orang lain. sesiapa yang rapat dengan mar akan tahu sikap mar. jadi..bila mar ada kawan yang boleh memahami mar..mar terlalu menghargai persahabatan..mungkin ketiga-tiga kawan yang pernah mengenali mar ni tidak pernah tahu yang sebenarnya mar terlalu terhutang budi dengan persahabatan yang pernah terjalin.

dan sekarang kawan mar yang paling rapat dengan mar adalah Nur Raihan. mar sangat selesa berkawan dengan Raihan.Perwatakan kami ada persamaan walaupun tidak sepenuhnya.Dialah kawan mar di waktu susah dan senang.Walupun mar tidak pernah mengatakannya..tetapi sebenarnya mar nampak air mata Raihan mengalir di saat akad nikah mar di Johor Bahru.Terima kasih sahabat kerana berada setiap masa di sisiku..

Oh ya..berbalik semula kepada cerita asal kematian menantu Dato' Haq. Saat perkenalan mar dan abang fuad sangat singkat kerana kami masing-masing sibuk dengan urusan universiti dan dia dengan urusan hospitalnya..mar pula tidak reti untuk beremosi cinta dengannya. setiap kali apabila dia berkata " abang fuad sayang mar..mar sayang abang fuad tak".. mar selalu akan jawab 'hahahahaha'..sebenarnya dalam jiwa Allah sahaja yang tahu..kata cinta,kasih sayang dan persahabatan adalah benda yang  paling mahal dalam hidup mar. itulah benda paling berharga yang mar ada. Jadi, mar tak dapat bayangkan apabila mar akan terpisah dengan suami..apa episod seterusnya yang bakal mar lalui., Abang Fuad  sangat baik untuk seorang suami. Tiada harta di dunia yang boleh menggantikannya..dan mar sangat takut sebenarnya sekiranya kami bakal dipisahkan oleh ajal.. sementelah lagi kami masih belum punya cahaya mata yang boleh menggantikan kasih sayang kami sekiranya ajal memanggil.

Anak dato' haq hanya sempat bersama suami selama 6 bulan.. dan mar bersama suami telah menjangkau 1 tahun lebih. mar lebih mengenali Abang Fuad sekarang.. dan kasih sayang telah bertambah banyak.. dan akhirnya mar terfikir sejenak.ajal dan maut tidak mengenal waktu. sekiranya antara kami ada yang akan pergi dulu.. mar ingin sangat dia mengetahui bahawa "abang fuad,, dikaulah segalanya bagiku..orang yang selalu menggembirakan hatiku, membantuku, teman bermain, teman berdebat, teman berlawan taekwondo,teman yang tidak pernah sekali memandang rendah impianku, pendengar setia nyanyian sumbangku,teman yang begitu sabar dengan kerenah nakalku, tidak jemu-jemu membetulkan kesilapanku dan mengajarku tentang kehidupan, dan teman yang selalu mendewasakan pemikiranku". maafkan mar kalau jarang membalas 'mar sayang sangat abang fuad' kerana mar terlalu menyayangi dirimu dan takut akan kehilangan dirimu daripada kehidupanku...

terima kasih atas cinta ini sayang. sekiranya ajal memanggil salah seorang daripada kita. ketahuilah bahawa mar akan sentiasa menyintai dirimu dan baumu akan sentiasa segar dalam ingatanku....

Friday, May 28, 2010

a poem to share

No one is at home today.. so I just spend my day reading my favourite book after doing all course work at home. One poem by a great Japanese poet whom i had never heard captured my soul intensely.


I would like to share his magnificent work with all readers today. He reminds us of the importance of innocence..

By Mitsuo Aida (1924-91)


Because it has lived its life intensely

The parched grass still attracts the gaze of passers-by.

The flowers merely flower,

And they do this as well as they can.

The white lily, blooming unseen in the valley,

Does not need to explain itself to anyone;

It lives merely for beauty.

Men, however, cannot accept that ‘merely’.



If tomatoes wanted to be melons,

They would look completely ridiculous.

I am always amazed

That so many people are concerned

With wanting to be what they are not;

What’s the point of making yourself look ridiculous?



You don’t always have to pretend to be strong,

There’s no need to prove all the time that everything is going well,

You shouldn’t be concerned about what other people are thinking,
Cry if you need to,

It’s good to cry out all your tears

(because only then will you be able to smile again)

Monday, May 10, 2010

Saatku mengundur diri

Akhirnya bila keputusan dah dibuat, barulah mar boleh hebahkan.

Mar dah hantar surat berhenti kerja..

Perasaan sedih bertambah-tambah bila hari berganti hari dan semakin menghampiri tarikh keramat 30th May 2010 ( tak nak datang kerja masa tu boleh tak?)

Seikhlasnya mar sayang sangat dengan kerja yang mar buat. Di usia yang begitu muda dan mentah lagi, bos MR TAN MIN memberi kepercayaan dan peluang untuk memikul satu amanah yang besar. Mar sangat suka kerja di sini. Kawan kawan seperjuangan; En Nasa, Chan,En Atan, Rashid dan juga Lee banyak sangat memberi tunjuk ajar dan membantu mar untuk sampai ke tahap ini. Walaupun sebelum ni mar ada sebut nombor IP masuk ke dalam mimpi-mimpi mar, tapi sebenarnya itulah kenyataan hidup dalam bidang telekomunikasi.

Mar ingat lagi site pertama yang mar jaga; FR_Kastam. Ini adalah site Rashid pada mulanya sehinggalah sekarang di bawah jagaan En Nasa. Inilah site pertama untuk projek Wimax kami. Tangan pada waktu tu menggeletar untuk ‘design’ IP. Rashid memang terkenal dengan nama Mr Hebat dan Mr Perfect. Untuk menguruskan site FR_Kastam satu tugas berat pada waktu tu…..

Alhamdulillah..semenjak berpindah ke Oriental Plaza dan berada lebih dekat dengan Mr Tan Min dan juga pernah duduk bersama-sama Mr Chan untuk tempoh sebulan adalah satu rahmat bagi diri mar. Mr Chan banyak sangat-sangat mengajar mar. Ilmu tentang bidang telekomunikasi banyak yang dikongsi bersama. Terima kasih Chan!! Mar semakin yakin dan minat untuk teruskan perjuangan dalam bidang ni.

Tapi, tak semua yang indah akan berkekalan. Setelah puas berfikir (hampir 2 bulan berfikir), mar rasa inilah keputusan yang perlu mar buat. Sebabnya tak perlulah dikongsi bersama… mungkin ada yang lebih baik untuk diriku di luar sana, insya allah..itulah harapanku kini.. Sedihnya nak tinggalkan kawan-kawan, tapi yang paling sedih adalah untuk meninggalkan kerja ini, kerja yang telah sebati dan berjaya menjadi sebahagian diriku. Banyak lagi ilmu yang perlu kupelajari ( Ilmu bidang telekomunikasi memang tak akan habis kerana ia cepat berkembang)… tapi, sampai di sini sahajalah perjalananku di YTL ini.

En Nasa, terima kasih kerana setiap hari cuba memujuk mar untuk tarik balik surat berhenti mar. En Nasa selalu cuba memberi harapan yang indah pada mar untuk kekal di sini. Kata En Nasa " Central sangat memerlukan kamu sekarang terutama di waktu genting ini ". Sayu sangat tengok muka En Nasa bila merayu. Oh ya, En Nasa selalu balik lambat dalam jam 10 mlm untuk siapkan kerja-kerjanya. Mar tak dapat bayangkan kalau selepas ini dia perlu menguruskan IP juga. Mar minta maaf sangat En Nasa.... :-(. Tan Min juga pernah kata, Mar boleh berehat selama mana yang mar nak dan sambung balik bekerja selepas cuti, tapi adakah selepas itu.....( tak pelah..tak perlu dikongsi bersama juga).. Mr Tan Min cakap " akmar, u boleh stay lama lagi dan develop your skill, u boleh jadi seperti rashid kalau u duduk lama lagi.."  Mr Tan Min cakap dengan wajah sayu je.. Ya Allah..mar harap sangat semua tak akan marah mar dengan keputusan mar ni... Mar Minta Maaf sangat En Nasa dan mr Tan Min... mar minta maaf sangat........

Semoga mereka yang akan meneruskan menjaga IP selepas ini akan terus cekal untuk menguruskan kerja yang sangat seronok ini. Rasanya apabila YTL berjaya melancarkan projek Wimax mereka pada bulan 7 nanti, pasti air mata akan berlinangan.. (xnak tengok TV bila YTL lancarkan wimax).. ………………………………

Akmar jangan menangis……  :-(