Daisypath Anniversary tickers

Daisypath Anniversary tickers

Daisypath Happy Birthday tickers

Daisypath Happy Birthday tickers

Daisypath Happy Birthday tickers

Daisypath Happy Birthday tickers

Saturday, November 3, 2012

Anak ayah



Aku ni, kalau bercakap tentang keluarga, memang jiwa cepat tersentuh. Kami sekeluarga faham apa yang kami rasa. Terlalu banyak untuk dicoret sampai aku rasa biarlah aku simpan setengah daripadanya dalam memori sahaja.

Tapi dalam banyak banyak ahli keluarga, aku paling mengerti perasaan ayah..Hrmm..nak tulis ni pun hati sebak.AKu sayang sangat ayah aku..

Kalau aku di tempat  ayah, aku tak tahu sama ada aku akan menjadi setabah dirinya. Jiwanya luaran kelihatan keras,tapi dalamannya Subhanallah..indah dan cantik..Ayah jujur orangnya..Matanya bersinar bercahaya. Aku suka lihat mata ayah..

Ayah berkunjung datang ke rumah petang semalam. Ayah datang seorang..Ayah ada kerja pagi tadi di Kuala Lumpur. Aku penat sangat sebab aku balik lewat dari site. Semalam hujan sepanjang hari. Ayah datang naik motor. Kasut ayah basah..Beg ayah berat..Jika dulu, aku nampak ayah gagah. Ayah boleh angkat aku dan kakak ku serentak. AKu tak sanggup lihat ayah. Aku terus buka pintu dan ambil beg ayah. AKu buka kan kasutnya sebab ayah betul betul kelihatan letih. Anak ku pula, belum sempat ayah masuk ke rumah, sudah merengek minta di dukung..Ayah senyum sahaja dan terus mendukung anak ku walaupun keletihan.

Aku sayu lihat pemandangan ini. Bagaimana ya jika ibu pergi dulu..bagaimana ayah? Nau’zubillah..jika ayah pergi dulu aku yakin insya allah ibu mampu dari segi peraasan untuk teruskan kehidupan. Tapi ayahku, orangnya sangat manja dengan ibu..semuanya ibu..mesti perlu ada ibu walau dimana sahaja ayah berada. 

Fariss ayman minta didodoi untuk tidur, aku dan ayah bersama-sama cuba tidurkan Fariss. Ayah zikirkan untuk Fariss..Aku bergenang ingat zaman dulu.. Ayah kali ini betul betul mahu curahkan kasih sayang pada cucunya..Sambil itu, aku kemaskan bilik untuk ayah..

Bila Fariss berjaya ditidurkan, ayah naik ke atas dan berkata “Mar, esok tolong kejut papa ya pukul 5:50 pagi”. Nah,lihat lah. Sudah separuh abad, tapi masih seperti ini..Ibu memang manjakan ayah. Ibu dan ayah  masih lagi bercinta sehingga kini. Ya Allah..Kau panjangkanlah nyawa kedua dua ibu dan ayahku..Biarlah pemergian seorang daripadanya tidak akan membebankan seorang lagi..

Bila ayah berlalu pergi dengan motornya seorang diri ke tempat kerja pagi tadi, ayah melambaikan tangan pada aku, abang fuad dan fariss . Aku menitis air mata.. Sedihnya. Dulu sebelum berkahwin  ayah yang menjagaku, ayah banyak memberi nasihat padaku..kini aku mengemudi hidupku dengan pasanganku pula..Aku memang dah dewasa, tapi mengingat kembali peristiwa kehidupan ni, hati aku sayu sangat.Sedangkan daun pun jatuh ke bumi, apatah lagi kita manusia..Akan  mendiami dunia perut bumi kelak.

Selagi ayah masih di atas bumi, aku yang jauh ni agak sukar untuk curahkan perhatian dan kasih sayang untuk ayah seperti dulu.Aku kini hanya mampu mendoakan dirinya dari jauh…(titis air mata mengalir…)

Sajak di bawah ni khusus untuk anak-anak yang masih mempunyai ayah di muka bumi ini. Marilah kita terus berbakti kepada orang tua kita selagi nyawa masih dikandung badan. Sesal dahulu pendapatan, sesal kemudian tidak berguna.


Kujabat mesra tangan ayah
Urat-urat daging-daging tua keras terasa
Mataku tersenyum, matanya menyapa
Anak yang pulang disambut mesra.

Tapi matanya, mata yang menatapku
Kolam-kolam derita dan pudar bulan pagi
Garis-garis putih lesu melingkungi hitam-suram
Suatu kelesauan yang tak pernah dipancarkan dulu.

Kelibat senyum matanya masih jua ramah
Akan menutup padaku kelesuan hidup sendiri
Bagai dalam suratnya dengan kata-kata siang
Memintaku pulang menikmati beras baru.

Anak yang pulang di sisi ayahnya maka akulah
merasakan kepedihan yang tercermin di mata
Meski kain pelekatnya bersih dalam kesegaran wuduk
Dan ia tidak pernah merasa, sebab derita itu adalah dia.

~Usman Awang


No comments:

Post a Comment